Senin, 07 Oktober 2013

“Bunga Matahari Berhenti Mengejar Matahari”


windhy puspitadewi
Morning Light - Windhy Puspitadewi

Judul               : Morning Light
Penulis             : Windhy Puspitadewi
Penerbit           : Gagas Media
Tahun              : 2010
Halaman          : 175
ISBN               : 9789797804336

SINOPSIS:

Aku seperti bunga matahari yang selalu mengejar sinar matahari, hanya melihat pada dia: matahariku. Aku mengagumi kedalaman pikirannya, caranya memandang hidup-malah, aku mati-matian ingin seperti dirinya.

Aku begitu terpesona hingga tanpa sadar hanya mengejar bayang-bayang. Aku menghabiskan waktu dan tenaga untuk mendongak sampai lupa kemampuan diriku sendiri.
Aku bahkan mengabaikan suara lirih dari dasar hatiku. Aku buta dan tuli. Dan di suatu titik akhirnya tersungkur. Saat itulah aku mulai bertanya-tanya: Apakah dengan menjadi seperti dia, aku pun akan dicintai?

RESENSI:
Ini sudah ketiga kalinya saya meresensi novel Windhy di projek #31HariBerbagiBacaan. Setelah saya telusuri rak buku, saya baru sadar jika saya kehilangan novel Confeito dan Let Go yang juga ditulis oleh Windhy. Entah siapa yang meminjam, aku belum bertanya ke beberapa anak kos seputar novel koleksi saya yang mereka pinjam. Huumpf..

Novel ini berkisah tentang persahabatan Devon dan Sophie yang telah sekolah ditempat yang sama sejak mereka SD, SMP, hingga SMA, bahkan mereka pun bertetangga. Persahabatan mereka semakin lengkap dengan kedatangan Julian dan Agnes ketika di bangku SMP.
Wndy selalu menghadirkan gurauan yang menurut saya lucu, tapi tidak perlulah untuk tertawa sekeras itu. Bagaimana ya istilahnya? Mungkin sifatnya lucu, tapi tetap elegan. Halah.. J. Seperti di p. 17 ada cara bercanda Sophie yang disambut Devon dan berakhir dengan mengumpamakan ayah Devon sebagai karakter Jason (di film horor Freedy VS Jason).
Garis besar dari novel ini adalah bagaimana agar kita tiak terobsesi dengan seseorang hingga berkeinginan untuk melampaui kemampuan orang tersebut. Seperti Sophie yang selalu merasa hidup di bawah bayang-bayang mamanya yang seorang kolumnis besar di Voice of Freedom. Atau Julian yang ingin sekali melampaui  kemampuan kakak tiri yang sangat ia sayangi, Daniel, karena mewarisi kepintaran ayahnya yang seorang guru besar Matematika yang terkenal di Indonesia. Ada Agnes yang selala merasa terbebani atak kepergian saudara kandungnya enam tahun silam, Jesica. Selain cantik, ia juga cerdas dan sebentar lagi akan menjadi dokter seperti papa dan mamanya. Sedangkan dirinya? Ia hanya suka memasak, yang menurut pandangannya, itu tidak bisa membanggakan kedua orang tuanya sama sekali. Bagaimana dengan Devon? Ia hidup di dalam obsesi ayahnya sebagai seorang pemain sepak bola yang tidak terlalu ia inginkan. Siapa sangka jika sesungguhnya mereka memiliki bakat dan minat masing-masing di bidang yang berbeda dari apa yang mereka geluti sebelumnya. Ya, aku suka kutipan di buku ini, “bunga matahari berhenti mengejar matahari”. Jika kita sudah bisa melakukan itu, maka kita akan mencintai diri kita sendiri.  
Beberapa kali Windy juga memunculkan karakter prince charming dalam novelnya. Seperti Flemming Setiawan di sHe, kali ini ada Devon yang disukai banyak wanita, Sophie menyebutnya Devon Fans Club. Sebagai pewarna cerita, memang harus ada sesosok karakter yang sangat dipuja sekelilingnya. Mungkin genre dan alur cerita yang hampir sama, akan membuat sebagian orang bosan membaca teenlit. Kalo saya pribadi, bagian romansa cinta di setiap novel Windhy, membuat saya lupa kalo saya tidak semuda dulu lagi :).


1 komentar:

  1. Makasih ya atas infromasi yang diberikan sangat bermanfaat sekali
    salam kenal dari Cara membuat manisan kolang kaling kering

    BalasHapus